Sayung Terendam Rob, Ganjar Minta BBWS dan PSDA Kerja Ekstra

oleh
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo saat menyampaikan pidatonya sebagai inspektur upacara Peringatan HUT Proklamasi Kemerdekaan ke-74 RI di Lapangan Pancasila Simpang Lima.

SorotNusantara.com , Semarang – Bencana air pasang atau rob kembali melanda Kabupaten Demak. Tampak di beberapa lokasi, rob yang menggenagi pemukiman itu terjadi cukup parah.

Daerah paling terdampak rob di Kabupaten Demak adalah Sayung. Di lokasi itu, air rob bahkan sampai masuk ke rumah dan menggenangi jalan raya sehingga menimbulkan kemacetan.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo saat dikonfirmasi mengatakan, pihaknya selalu memantau perkembangan rob yang terjadi di Kabupaten Demak. Bahkan, dirinya sudah meminta Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) dan PSDA Jateng untuk kerja ekstra menanani masalah rob.

“Saya minta ke BBWS dan PSDA, mana yang bisa dipompa dan dimasukkan ke Sringin, maka harus dilakukan. Hari ini sudah dicek ke lapangan. Termasuk Perhubungan saya minta terjun agar semuanya terkendali dan tidak terjadi gangguan,” katanya, Kamis (14/5/2020).

Dari laporan yang diterimanya, kondisi rob memang masih cukup tinggi. Hal itu, menurut Ganjar, disebabkan karena sejumlah proyek belum selesai digarap di Jateng.

Ganjar mencontohkan, proyek tanggul raksasa di Pekalongan sudah hampir rampung, proyek normalisasi sungai, kolam retensi dan polder di Kota Semarang juga sudah berjalan. Hal itu membuat kondisi dua daerah tersebut mulai terkendali.

“Itu proses lama, di Semarang saja butuh waktu lima tahun persiapan, dan hari ini mulai ada hasilnya,” tegasnya.

Kondisi rob Sayung, lanjut Ganjar, memang cukup parah. Banyak warga yang marah-marah kepadanya karena memang kondisinya demikian.

Kata Ganjar, hasil monitoring yang dilakukan, rob memang naik mulai tanggal 10 Mei lalu. Hal itu terjadi karena daya tarik bulan tinggi sehingga air laut naik. Kondisi terparah terjadi mulai tanggal hari ini, yakni 14-16 Mei, dan diperkirakan mulai surut pada tanggal 17 Mei.

“Sayung memang menjadi perhatian saya secara khusus. Hanya saya harus menjelaskan pada masyarakat, kami akan menyelesaikan itu dengan program Tol Laut. Tapi karena proyek itu belum selesai, saya minta masyarakat bersabar,” ucapnya.

Pihaknya juga akan memberikan tindakan darurat apabila masyarakat yang terdampak rob membutuhkan. Kebutuhan logistik dan makanan sudah siap apabila memang diperlukan.

“Saya menawarkan kalau memang butuh logistik, kami sudah siap. Tinggal pemerintah daerah mengajukan ke kami untuk kebutuhan itu,” tutupnya. (arh)