,

KPU Kendal Minta Tim Hore Tak Ikut Dampingi Pendaftaran Cabup-cawabup

oleh
Ketua KPU, Hevy Indah Oktaria. (ist)

SOROTNUSANTARA.COM , Kendal – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Kendal meminta tim hore tidak ikut serta mendampingi calon bupati dan calon wakil bupati yang didukungnya saat mendaftarkan diri ke KPU pada 4-6 September 2020.

“KPUD Kendal akan membatasi jumlah pendamping setiap bakal pasangan calon bupati dan wakil bupati Kendal yang mendaftarkan diri,” kata Ketua KPU, Hevy Indah Oktaria, Rabu (2/9/2020).

Pihaknya, hanya memperkenankan para pimpinan parpol pengusung dan ketua tim kampanye masing-masing yang masuk dalam acara pendaftaran dengan tetap mengindahkan protokol kesehatan.

Selain itu, lanjutnya, setiap bakal pasangan calon bupati dan wakil bupati Kendal yang akan mendaftarkan diri ke KPU diwajibkan membawa surat hasil tes swab atau PCR dengan hasil negatif.

“Sementara kalau hasilnya positif, maka pasangan calon tidak boleh hadir secara langsung mendaftar. Tapi untuk pendaftarannya nanti melalui online,” ujarnya.

Logo Pilkada 2020 KPU Kendal. (dok/ist)

Lebih lanjut dia menjelaskan, jika bacalon positif, maka pemeriksaan kesehatan akan ditunda dari yang telah dijadwalkan KPU. Yakni pada 4-11 September 2020, “Untuk itu, pemeriksaan bacalon yang positif Covid-19, dilaksanakan setelah masa isolasi mandiri selesai, yakni menunggu selama 14 hari,”terangnya.

Hevy melanjutkan, waktu pendaftaran pasangan calon (Paslon) dimulai Jumat hingga Minggu, 4-6 September 2020, “Jumat sampai Sabtu dilayani dari pukul 08.00 hingga 16.00 WIB dan pada hari Minggu atau hari terakhir dilayani dari pukul 08.00 sampai pukul 24.00 WIB,” katanya.

Pihaknya juga mengimbau kepada setiap peserta wajib mematuhi protokol kesehatan. Dan paslon wajib memberitahukan kapan waktu kedatangannya ke KPU, “KPU Kabupaten Kendal juga akan menyiarkan live streaming pendaftaran calon, sehingga masyarakat bisa menyaksikan di rumah masing-masing,” pungkasnya. (arh)